Selasa, 13 Mei 2014

Lagu Anak-anak dan Cinta




Cinta?!

Apakah cinta kita kelak seperti balonku ada lima?
Maka jangankan "balonku tinggal empat", satu balon tersisa atau tidak ada sama sekali pun
Tetap kupegang erat-erat?

Apakah cinta kita kelak seperti naik-naik ke puncak gunung? 
Maka jangankan "kiri-kanan kulihat saja, banyak pohon cemara", 
Bahkan kiri-kanan kulihat saja, banyak jurang terjal, kita tetap mendaki hingga tinggi-tinggi sekali?

Apakah cinta kita kelak seperti lihat kebunku penuh dengan bunga?
Pun tidak ada "mawar melati, semuanya indah"
Hanya ada semak berduri, semuanya tetap indah? Dan "setiap hari kusiram semua"

Apakah cinta kita kelak seperti nenek moyangku orang pelaut?
Yang sungguhlah kita akan selalu "menerjang ombak tiada takut, menempuh badai sudah biasa"


Aduhai, ternyata cinta bisa diilustrasikan seperti lagu kanak-kanak.
Maka, sungguh, sebagai penutupnya, kawan
Kita simpan yang terbaik.
Apakah cinta kita kelak seperti "burung kakak tua hinggap di jendela?"
Meski pasangan kita sudah 'giginya tinggal dua', kita akan selalu tetap cinta?


*Tere Liye